Tuesday, January 31, 2017

thumbnail

Beberapa Imigran yang memimpin raksasa teknologi di dunia


Agen Poker - Sejumlah perusahaan teknologi untuk bertemu dengan kebijakan anti-imigran baru diumumkan oleh Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump.

Jawaban yang diterima berbeda dari memo internal untuk membawa surat pribadi oleh presiden, Sergey Brin.

Trump mengumumkan bahwa reaksi kebijakan anti-imigran dari mayoritas orang Amerika adalah imigran. Bahkan dengan Sergey Brin, yang beremigrasi dari Moskow untuk menghadiri aksi protes di Bandara Internasional San Francisco untuk menolak kebijakan tersebut.

industri teknologi adalah salah satu yang menolak kebijakan keberanian dari perusahaan teknologi besar di AS oleh imigran.

Satu oleh perusahaan-perusahaan teknologi yang telah bereaksi dengan sebuah perintah eksekutif. (Executive Order) yang ditandatangani oleh Trump pekan lalu, yang menutup perbatasan AS dari pengungsi dan penduduk negara mayoritas Muslim Suriah, Irak, Iran, Somalia, Sudan, Yaman dan Libya.

Tentang imigrasi berikut empat imigran di AS menjadi bos raksasa teknologi global.

1. Sergey Brin


Nama lengkap pria Mikhailovich Brin Sergey lahir di Moskow pada 21 Agustus 1973, ia bersama dengan Larry Page mendirikan Google Sekarang dia menjabat sebagai presiden perusahaan induk, surat Google.

Brin lahir keturunan Yahudi Rusia dan Yevgenia Pangeran Mikhail dihapus. Ia beremigrasi ke Amerika Serikat bersama keluarganya dari Uni Soviet pada usia 16 tahun.

Paman Sam Brin bertemu sebagai sarjana atau lebih di Stanford University, di mana ia meraih gelar doktor dalam ilmu komputer.

Sebagai imigran Brin merasa terdorong untuk berpartisipasi dalam demonstrasi kebijakan anti-imigran yang akan diadopsi oleh Trump. Tapi protes bersama dengan pengunjuk rasa lainnya beberapa hari lalu, dia bersikeras bahwa tindakannya itu urusan pribadi dan tidak ada hubungannya dengan Google atau surat.

2. Sundar Pichai


Sundar Pichai, saat ini menjabat sebagai Chief Executive Officer (CEO) Google, ia mengecam kebijakan anti-imigran truf jera karena orang dapat menjadi besar untuk datang ke Amerika Serikat.

Lahir di San Pichai, Tamil Nadu, mitra India Lakshmi dan Ragunatha Pichai Ia menghabiskan masa kecilnya di Madras, sekarang Chennai.

Setelah lulus dari Indian Institute of Technology Kharagpur untuk melanjutkan pendidikan Pichai di Stanford University dan akhirnya bekerja dan menjadi warga negara AS.

Google sendiri telah meramalkan bahwa banyak karyawan telah dipengaruhi oleh kebijakan baru Berani The Wall Street Journal mencatat, setidaknya 187 orang di Google bekerja dan tinggal di Amerika Serikat dipengaruhi oleh kebijakan imigrasi. kota

Perusahaan ini berkantor pusat di Mountain View, telah meminta staf luar negeri untuk segera kembali ke Amerika Serikat.




Agen Domino - Naraya Satya Nadella. (Satya Nadella) perhatian besar ketika ia ditunjuk untuk memimpin Microsoft, khususnya di tanah airnya dari India. Chief Executive Officer (CEO) Micorosft lahir di Hyderabad, Andhra Pradesh, India, 49 tahun yang lalu.

Setelah lulus dari Manipal Institute of Technology pada tahun 1988 Nadella pindah ke Amerika Serikat untuk melanjutkan pendidikan mereka. Dia adalah sekolah tua dari ilmu komputer di University of Wisconsin dan memperoleh gelar MBA dari University of Chicago Booth School of Business.

Serta sejumlah pejabat dari perusahaan teknologi lainnya Nadella membantu memenuhi kebijakan suarakan truf melalui nya LinkedIn Nadella menulis, "Sebagai seorang imigran dan CEO yang pernah saya alami. diri sendiri dan melihat dampak positif dari imigran ke negara kita dan di seluruh dunia. Kami akan mendukung masalah penting ini. ".

4. Jan Koum


CEO Jan Koum WhatsApp, seorang imigran dari Ukraina yang lahir di Kyiv pada 24 Februari 1976 tumbuh di Fastiv sebelum pindah dengan ibunya dan neneknya ke Mountain View, California, USA. 1992

Ketika pindah ke AS pada usia 16 Koum dan keluarganya harus berjuang untuk bertahan hidup. Bahkan, mereka tidak pernah bergantung pada kupon makanan gratis di Mountain View, hanya beberapa blok dari kantor pusat WhatsApp.

Baca Juga: Potret Kemajuan Papua Yang Luar Biasa , Fenomena Aneh Human Combustion Dimana Manusia Mengeluarkan Api Dan Membakar Diri Sendiri

Koum masih berjuang di negeri Paman Sam panen akhirnya sukses berkat aplikasi WhatsApp, yang dibuat dengan Brian Acton WhastApp sekarang di bawah naungan Facebook, setelah diakuisisi pada tahun 2014.


Agen Poker Online - Para pemimpin Eropa, pejabat pemerintah dan politisi telah menyuarakan keprihatinan atas perintah eksekutif yang Donald Trump sementara melarang warganya dari tujuh negara mayoritas Muslim untuk memasuki AS, dan tanpa batas melarang semua pengungsi Suriah.

Prancis
Presiden Prancis Francois Hollande menyerukan agar para pemimpin Eropa untuk tingkat kepedulian "tegas" dengan Donald Trump, langkah pertama sebagai presiden Amerika Serikat telah mengangkat beberapa sekutu AS di Eropa.

"Kami harus melakukan dialog dengan baru pemerintah AS y.

"Kami harus melakukan dialog dengan pemerintahan baru Amerika Serikat, yang telah menunjukkan bahwa ia memiliki cara mereka sendiri untuk masalah yang kita hadapi" kata Hollande pada pertemuan para pemimpin Uni Eropa Selatan di Lisbon, Portugal. Sabtu

Hollande Uni Eropa tidak bisa tinggal diam ketika Trump diperbolehkan kedatangan pengungsi ke AS.

"Ketika ada laporan dari Eropa dan Presiden AS tentang ketika ia berbicara tentang Brexit menjadi model bagi negara-negara lain, saya pikir kita harus merespon. Ketika dia menolak, kedatangan pengungsi di Eropa. pekerjaan kita harus bertemu. "

Hollande bergema pernyataan Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Marc Ayrault dikonfirmasi pada hari Minggu adalah buronan. "Ini adalah tugas."

"Penerimaan dari pengungsi adalah tugas solidaritas. Terorisme tidak ada diskriminasi kewarganegaraan bukan jawaban "Ayrault menulis di Twitter.

Inggris Raya
Lembut dengan Perdana Menteri Inggris Theresa May mengatakan bahwa sementara London tidak setuju dengan perintah eksekutif, kebijakan imigrasi AS. Menurut juru bicara Kebijakan Imigrasi AS. "Masalah bagi pemerintah AS serta kebijakan imigrasi negara harus diatur oleh pemerintah kita.".

"Tapi kami tidak setuju dengan pendekatan ini dan itu bukan salah satu yang harus kita ambil. Kami sedang mempelajari urutan ini eksekutif untuk melihat apa artinya dan apa konsekuensi hukum, khususnya konsekuensi bagi masyarakat Inggris, "tambah juru bicara itu.

Menteri Luar Negeri Inggris, Boris Johnson berjanji. "Melindungi hak-hak dan kebebasan warga negara dari Inggris dan luar negeri," katanya itu tweet. "The memecah belah dan salah untuk menstigmatisasi subjek kewarganegaraan.".

Sementara itu, permintaan untuk itu telah mengumpulkan lebih dari 800.000 tanda tangan.

"Donald Trump harus diizinkan untuk masuk ke Inggris sebagai kepala pemerintah AS. Tapi dia tidak diundang ke acara sebagai pejabat resmi negara karena akan menimbulkan rasa malu pada Yang Mulia. Queen, "kata petisi.

Jerman
Kanselir Jerman Angela Merkel mengkritik larangan perjalanan menambahkan. "Apa yang dibutuhkan adalah pertempuran menentukan melawan terorisme dan tidak membenarkan menempatkan latar belakang atau keyakinan dari beberapa individu yang diduga seseorang" majalah berita Jerman Der Spiegel melaporkan, mengutip seorang juru bicara Steffen Seibert.

Pemerintah Jerman akan menguji dampak dari larangan bagi Jerman, yang memiliki kewarganegaraan ganda dan kehendak. "Mereka mewakili kepentingan Vis-a-Vis diperlukan jika mitra Amerika kami" kata Seibert.

"Perdana Menteri menyesalkan larangan masuk AS untuk pengungsi dan warga beberapa negara," tambahnya.

Luksemburg
Menteri Luar Negeri Luksemburg Jean Asselborn memperingatkan kemungkinan konsekuensi negatif dari larangan perjalanan.

"Presiden Amerika, yang membagi dunia Islam, baik dan buruk tentang ini," surat kabar Asselborn Jerman Tagesspiegel mengatakan: "Keputusan ini adalah buruk bagi Eropa karena meningkatkan ketidakpercayaan dan kebencian di wilayah tersebut. barat dari populasi Muslim di dunia. ".

Norwegia
Pihak berwenang Norwegia juga telah menyuarakan keprihatinan atas Trump larangan perjalanan. Perdana Menteri Erna Solberg mengatakan kepada surat kabar VG bahwa pengungsi negara dan lain-lain "harus diperlakukan sama tanpa memandang agama, kebangsaan dan warna kulit.".

Agen Domino Online - "Abuse AS dengan menolak masuknya [Untuk pengungsi] ... Kita harus tegas dalam memerangi terorisme. Tapi saya tidak berpikir itu adalah hak untuk memotong banyak orang dari semua negara, "katanya.

Swedia
Menteri Luar Negeri Denmark Suites North Wallstrom juga Bercuit di Twitter untuk mengungkapkan keprihatinan atas larangan perjalanan. Mengusir orang-orang dari tujuh negara. "Buat ketidakpercayaan antara orang-orang," tulisnya.

Denmark
Menteri Luar Negeri Denmark, Anders Samuelsen Trump menyebut keputusan tersebut. "Untuk mencegah orang dari negara-negara tertentu" sangat "tidak bijaksana.".

"Kita akan perlu menilai dan bereaksi satu sama lain sebagai individu," tulisnya di halaman Facebook-nya, ia kemudian mengatakan kepada surat kabar Dagens Nyheter politik yang truf. "Dampaknya akan sangat sulit.".

Finlandia
Menteri Finlandia Perdagangan Luar Negeri dan Pembangunan, ayam Mykkänen telah menanggapi larangan perjalanan yang diberlakukan oleh Trump mengatakan bahwa Uni Eropa dan AS harus memperlakukan pengungsi sama.

"Finlandia dan sisanya dari Uni Eropa tidak dan tidak harus mendiskriminasi pengungsi berdasarkan agama mereka, dalam hal apapun," tulis Mykkänen di Twitter (HSG / RusiaToday).

Baca Juga: Inilah Perbedaan Antara Orang Kaya Benaran Dengan Orang Yang Sok Kaya , Edward Teach Bajak Laut Yang Paling Sulit Di Musnahkan

Subscribe by Email

Follow Updates Articles from This Blog via Email

No Comments

About