Thursday, August 4, 2016

thumbnail

Presiden Jokowi Tanggapi Celotehan Freddy Dan Minta Aparat Penegak Hukum Tidak Antikritik

Agen Poker - Presiden Joko Widodo menekankan koordinasi Komisi untuk Orang Hilang dan Korban laporan polisi Kekerasan Haris Azhar, tentara Hilang, dan BNN, Mabes Polri, UU Informasi dan Transaksi Elektronik. Haris melaporkan posting terkait tersebar di media sosial pada dugaan keterlibatan aparat penegak hukum dalam bisnis obat didasarkan pada wawancara dengan Freddy Budiman kemudian dianggap adalah pencemaran nama baik dan fitnah pengolahan.

 agen poker


Jokowi meminta aparat penegak hukum dan tidak membuat antikritik menyebarkan dokumen informasi ulasan Haris.

Agen Domino - "Presiden mengingatkan semua pihak berwenang untuk melihat kritik atau masukan informasi untuk memperbaiki. Jika kritik dan informasi yang terkait dengan oknum pejabat, kritik dan kebutuhan informasi dilihat sebagai masukan, "kata juru bicara Johan Budi SP presiden Palace di, Rabu (2016/03/08).

Dia menambahkan bahwa Presiden Jokowi ingin memberikan pemahaman kepada masyarakat bahwa setiap orang dapat dikatakan, tetapi informasi tersebut valid.

"Semua orang harus diperdebatkan, tapi harus dipertimbangkan matang pertama dan kemudian informasi atau kritik yang telah dibagi dengan publik. Selain itu, informasi itu bersifat serius tuduhan terhadap organisasi. Ini harus dianggap jatuh tempo pertama, apakah informasi berdasarkan fakta. Jika (partisipasi nyata dari aparat penegak hukum) perusahaan transmisi Presiden harus diselidiki hati-hati, "katanya.

Juga, Jokowi aparat penegak hukum untuk menyelidiki dugaan pejabat yang terlibat dalam bisnis narkoba dengan Freddy Budiman seperti yang diposting oleh Haris Azhar.

Agen Bandarq - "Presiden pertama untuk berkomunikasi referred've mendengar tentang Freddy. Semua staf yang terlibat dalam konteks hukum, terutama obat akan disikat, disikat bahasanya. Tapi tentu saja harus ada bukti kuat bahwa tidak ada keterlibatan pejabat dari tahanan disebut Freddy, "katanya.

Dalam sebuah artikel berjudul Haris Azhar busuk Sebuah Kisah Bandit: penjara Stock Freddy Bertemu Nusa Kambangan Budiman (2014), "Freddy mengatakan tidak pernah memberikan ratusan miliar rupiah untuk penegakan hukum di Indonesia untuk memulai bisnis di negara itu secara ilegal.

"Dalam perhitungan saya selama bertahun-tahun sebagai penyelundupan narkoba, saya memberikan uang kepada Rp450 miliar untuk BNN. Saya jatuh cinta dengan Rp90 miliar untuk pejabat tertentu di markas polisi. Bahkan, saya mengambil keuntungan keuntungan TNI bintang dari mobil ", kata Freddy dikutip dari Kontras halaman FB,

Menurut pernyataan dari daftar aparat penegak hukum Freddy kegiatan usaha terkait ilegal ditulis dalam kasusnya dan pengadilan disampaikan dalam persidangan.

Namun, ketika data tersebut akan diperiksa dan pengadilan telah dijelaskan dalam hubungannya dengan pengacara Freddy, penyidik ​​polisi tidak menemukan bukti yang dapat mengkonfirmasi kebenaran Haris.

"Kami merekomendasikan Haris Azhar sebelum meneruskan (informasi) kepada publik, periksa silang dahululah, jika ia benar-benar mendukung sumber daya baru baik-baik saja," kata Tito.

Domino Online - Menurut Kapolri dalam menulis informasi Haris sulit untuk membuktikan kebenaran karena berasal dari Freddy terlibat dalam beberapa kasus kriminal untuk reputasinya sebagai sumber informasi belum tentu sesuai.

"Kedua, informasi yang diberikan belum dikonfirmasi untuk sumber daya lainnya. Nilai itu jika bahasa intelijen yang diduga F6 sumber, yang tidak dapat diandalkan, dan informasi yang belum diverifikasi komentar untuk orang lain, "kata Tito.

Dalam waktu dekat, rencana memanggil polisi Haris Azhar untuk melakukan investigasi terkait dengan ada atau tidak adanya tindak pidana UU ITE.

Subscribe by Email

Follow Updates Articles from This Blog via Email

No Comments

About