Wednesday, September 21, 2016

thumbnail

Zenzen Zainal Wartawan Yang Melaporkan Ke PIhak Polisi Setelah Pemberitaanya Tentang PON


Agen Poker - Zezen Zainal mengakui bahwa evakuasi keluarga dia mengunjungi dua kali oleh "preman" di rumahnya. Intimidasi atas dugaan berkhotbah tentang PON sembilan, dia mengatakan kepada polisi.

 agen poker
Zenzen Zainal Wartawan Yang Melaporkan Ke PIhak Polisi Setelah Pemberitaanya Tentang PON


"Saya memperkirakan kejadian pelecehan dan intimidasi yang berlebihan dan berlebihan tinggi karena telah menyentuh keluarga saya dan tekan" Jabar Zezen di Markas, Jalan Soekarno Hatta Bandung, Rabu (2016/09/21. ) mengatakan,

Zezen disajikan setiap hari di kota Bandung sebagai reporter di provinsi Jawa Barat, bertepatan PON peristiwa besar di Jawa Barat, ia mengambil bagian dalam pekerjaan pada berita tentang olahraga ini empat tahunan untuk tribun media yang. Jabar

Agen Domino - Dua orang yang tidak memberikan kunjungan rumah Zezen, Selasa (20/9) kemarin sekitar pukul 22.30 Zezen waktu untuk pergi bekerja sementara di rumah hanya dengan istrinya.

"Istri saya segera menelepon saya dengan nada kagum. Menurut dia, dua orang tidak muncul untuk menjadi seperti preman tangan dengan tato. Mereka bertanya tentang itu ketika aku pulang dan pulang. Ya, mereka telah mengancam saya dan keluarga saya, "kata Zezen.



Zezen dua yang pertama 'preman' yang datang ke rumah untuk tanda-tanda intimidasi dan ancaman melalui telepon dan SMS, atau pesan singkat bahwa ia telah merasa sejak Sabtu sore (17/9), dan surat kabar menerbitkan berita pada hari itu. satu bernama 'operasi PB PON memperingatkan untuk berhati-hati sampai kasus ini terbuat dari Dana PON Riau Terulang' Jurnalisme Zezen.

Pihak konstan ancaman Zezen atas nama LSM, yang mengklaim untuk menentang bekerja rilis Zezen dikritik pengiriman PON Jabar.

"Sabtu, saya menerima pesan singkat (SMS) dari seseorang yang memiliki banyak bahwa saya tidak tahu siapa yang bertanya keberadaan saya. Dia kemudian disebut Tapi enggak diangkat, karena tagihan telepon lagi. Saya menelepon kembali, tetapi tidak menjawabnya, "kata Zezen.

Agen Domino Online - Dia melanjutkan, segera jumlah SMS ke beberapa ancaman dan kami tidak mengajarkan materi pelajaran, seperti penggunaan PB PON dan dana lainnya, beberapa jam kemudian Zezen lagi menerima SMS dari nomor lainnya tidak diketahui. dan berbeda

"Dia mengaku dia adalah seorang anggota dari LSM. Dia meminta saya untuk menjawab telepon. Dalam percakapan ia memprotes publikasi PON melaporkan pada hari Sabtu yang saya lakukan. Dia dan temannya, yang mengaku tersinggung dengan wartawan meminta untuk bertemu dengan saya, "katanya.

Tidak hanya itu Zezen dikutip orang tak dikenal mengancam untuk datang ke rumahnya.

"Dia bilang, dia tahu di mana aku tinggal. Bahkan, ia akan membunuh saya. Pada sore hari panggilan datang ke ponsel saya dari sejumlah yang berbeda lagi. Orang ini mengaku dari organisasi. Dia mengakui bahwa ada dua sebelumnya menghubungi saya melalui telepon meminta saya untuk berhenti memberitakan -pemberitaan dikritik PON "kata Zezen.

Meskipun tidak yakin bahwa mereka berada dalam keraguan Zezen mengancam panggilan telepon dan SMS, serta kedatangan keterkaitan dua 'preman' itu.

Agen Poker Online - "Istri saya menderita luka parah. Psikologi kita peduli. Mengamankan roh kita terancam. Jadi saya melewati kantor Tribun Jabar Jabar dilaporkan ke polisi, "katanya.

Ancaman dan intimidasi yang diterima Zezen, Zezep mengatakan hal itu bertentangan dengan hukum. Dengan demikian, dilaporkan bahwa mengancam Pasal 18 Undang-Undang Nomor 40/1999 tentang pers.

"Siapa yang akan menghambat atau menghalangi kegiatan jurnalistik menghalangi reporter tugas, maka ancaman pidana," pemimpin redaksi Cecelia Burdansyah dari Tribune Jabar perakitan markas Zezen, kata polisi.

Dia meminta pihak keberatan kepada pers untuk menggunakan hak untuk menjawab.

"Datanglah ke kantor. percakapan kami jika keberatan. Apakah tindakan pelecehan dan intimidasi, "katanya.

sepenuhnya Cecelia percaya dalam menangani kasus ini ke polisi, Jawa Barat. "Kami tidak yakin itu ancaman atau tidak. Kami menyerahkan kepada polisi untuk mengungkapnya, "kata Cecep.


Subscribe by Email

Follow Updates Articles from This Blog via Email

No Comments

About