Tuesday, October 18, 2016

thumbnail

Irak Ingin Menjadi Yang Terbaik Di Asia Dalam BIdang Sepakbola


Agen Poker - Di antara berbagai perang yang terjadi di Irak bangga akan hal itu datang dari sesuatu yang tak terduga adalah sepak bola.

 agen poker
Irak Ingin Menjadi Yang Terbaik Di Asia Dalam BIdang Sepakbola

Kami masih harus ingat perbuatan heroik dari tim sepak bola, nasional Irak yang telah memenangkan Piala Asia (AFC Cup) tahun 2007 di Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta adalah waktu untuk mengingatnya. itu sudah sembilan tahun telah berlalu. Tapi Irak adalah sepak bola tidak pernah membosankan mengguncang Asia dan bahkan dunia sejak saat itu.

Ada nama-nama yang tak terhitung jumlahnya lima mereka sudah dicapai di Asia (AFC) dan Asia Barat (Fanning) di dunia telah gigi mereka adalah peringkat keempat di Piala Dunia U-20 pada tahun 2013.

Beberapa negara sudah menderita jika Irak harus merasa alami. Sepuluh tahun setelah satu dekade perang dan korupsi telah menyusut mengacaukan banyak nyawa dan masa depan negara ini. Tapi tidak dengan Football Irak "Lions of Mesopotamia", julukan Irak tidak pernah berhenti.

negara-negara Asia yang telah dikumpulkan paling item menang.

Melalui juara sepak bola Piala Asia ke Irak membuka mata dunia setelah tahun 2007, sepak bola Irak, kita melihat bahwa sepak bola akan menjadi stabil, tetapi "terbang di bawah radar," mereka akan lolos ke semifinal. pada tahun 2011 dan lolos ke semifinal pada tahun 2015.

Tapi bukan mereka yang membuat tim nasional senior Irak. "Terbang di bawah radar", tapi skuad muda mereka.

U-23 tim nasional, mereka menjadi juara Asia pada tahun 2013, "Tidak ada yang akan membawa kebahagiaan ke Irak kecuali atlet" Yasir Al-Saffar BaÄ¡dÄ ?? d mengatakan pemilik warung kepada AFP.

Yasir menceritakan bahwa U-23 kejuaraan nasional Irak menunjukkan bahwa mereka melarikan diri Olimpiade untuk mendapatkan orang-orang menari dan merayakan di jalan-jalan. Mereka adalah tanduk cerah, melambaikan bendera dan meluncurkan kembang api.

Setelah kembali dari U23 Piala Asia di Qatar, para pemain disambut dengan sorak-sorai dari drum dukungan, tanduk dan tepuk tangan di bandara. "Malam itu, kita lupa semua tentang korupsi, politik, dan penderitaan. Itu adalah malam yang baik, sulit untuk dimasukkan ke dalam kata-kata. atlet muda, serta politisi negara itu berakhir menghancurkan negara, "kata Ali al-Samarrai" teknisi komputer ".

Agen Domino - Dioperasikan oleh U-23 U-19 mereka menjadi juara Asia pada tahun 1975, 1977, 1978, 1988 dan 2000, mereka menjadi juara AFC U-14 pada tahun 2014, dan yang terakhir adalah untuk memenangkan kejuaraan. tahun ini U16 AFC setelah mereka mengalahkan tetangga dan pesaing utama mereka di babak final dari Iran.

Tingkat Asia Barat (Fanning), mereka adalah kumpulan judul pada tahun 2002 dan meniup pukulan U16 pada 2013 dan 2015, belum lagi jika kita melihat nama mereka 1985 Pan Arab dan Asian Games pada tahun 1982. bahwa negara manapun, terutama di Asia ada. Negara ini memiliki koleksi lengkap nama-nama orang Irak.

Semua keberhasilan yang di Irak ketika kondisi di negara mereka di tengah hiruk-pikuk dengan dentuman bom dan desingan peluru tanpa henti.

Semua 14 gelar mereka menang, itu sudah luar biasa untuk melihat apakah kita dapat melihat konteks pembinaan sepak bola di usia muda. (Karena sebagian besar nama-nama pada tingkat instruksi bukanlah tim senior nasional), dan Irak adalah negara penuh dengan kontradiksi. Merefleksikan apa yang terjadi dengan sepak bola Irak pasti akan membuat kita malu Indonesia.

Pernah bermain di kandang lagi karena 2013.

Banyak senjata yang beredar di negara mereka, sementara sepak bola adalah "senjata" dari Irak dan dunia akan kembali kepada mereka. Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro, misalnya, Irak akan mengirimkan 23 atlet, 18 dari mereka yang terlibat dalam olahraga lainnya, sepak bola di Irak atlet individu: angkat besi, dayung, judo dan berenang.

Dibandingkan dengan Amerika Serikat mengirimkan 554 atlet ke negara adidaya pertandingan olahraga terbesar menginvasi Irak, tentu saja mereka tidak akan. Namun, atlet Irak di sepak bola adalah salah satu olahraga paling populer di sekali terkenal di dunia Olimpiade, meskipun.

Bahkan sebelumnya, pada tahun 1980, Irak telah menjadi salah satu kekuatan utama di Asia Barat Football jatuhnya Saddam Hussein pada tahun 2003. Ia selama waktu ini bahwa kebangkitan sepakbola mereka.

Manajemen olahraga yang bisa dilakukan dengan sangat terbatas tidak membuat mereka jatuh dari tingkat U-16 U-23 tim nasional selalu mampu memasok Irak selama beberapa generasi, tim nasional partisipasi senior mereka dan (khusus). prestasi

Stadion Al-Shaab di Kota BaÄ¡dÄ ?? d kandang sebagai "Lions of Mesopotamia" Tapi apakah Anda tahu jika banyak konflik di negara mereka tidak akan Irak. (Atau lebih tepatnya tidak berlisensi oleh FIFA) untuk mengadakan pertandingan rumah mereka di negara mereka sendiri?

Sejak pertandingan persahabatan pada 24 Mei 2013, ketika Irak dikalahkan oleh tamu mereka dari Afrika, Liberia, dengan skor 1-0, mereka tidak pernah hidup kembali untuk pertandingan internasional di negara mereka sendiri.

Sejak itu, mereka selalu dapat beralih ke "kandang" terdekat di Iran sejauh ini di Malaysia. Pemilihan Malaysia menjadi sesuatu yang menarik karena kantor pusat (Kantor) AFC terletak di Kuala Lumpur, Malaysia.

Football for Hope Telepon



Agen Poker Online - Pada akhir Maret 2016, itu telah menjadi bom bunuh diri di sesi upacara penghargaan (Ritus) di akhir pertandingan sepak bola di Iskandariyah, Irak "Kadang-kadang cangkir diserahkan kepada perwakilan tim. pelaku meledakkan dirinya di tengah kerumunan penonton. Ledakan itu menewaskan 25 dan melukai sekitar 90 orang lain, yang terletak di sekitar lapangan, "kata kepala keamanan provinsi Babil Baydhan al-Hamdani

Kantor berita Amaq, yang disebut-sebut telah berkolaborasi dengan Isis ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Younis Mahmoud dan Emad mantan pemain sepakbola Irak Mohammed kemudian diselenggarakan dana untuk membantu korban dan keluarga mereka. Beberapa pemain, seperti Irak Nashat Akram dan Karra Jasim juga membantu.

timnas senior Irak juga tidak mau ketinggalan ban aus lengan hitam permainan mereka dan membuat setiap menit keheningan sebelum memulai sepak bola. pertandiungan kualifikasi Piala Dunia melawan Vietnam Akhirnya, mereka membawa pulang tiga poin dan Irak lolos ke babak eliminasi berikutnya.

Di sebuah negara penuh dengan kontradiksi seperti Irak terlihat menjadi salah satu sepak bola. (Atau mungkin saja) dan risiko negara. Bagi rakyat Irak, bukan hanya pertandingan sepak bola. Ini adalah mimpi yang tinggi dan bagaimana mereka lupa perang. Seolah-olah untuk ambil bom membuat mimpi terlalu tinggi.

Tapi salah satu pemain yang bermain Irak di League One (Inggris), bersama-sama dengan Swindon Town, Yaser Kasim masih mengusung sepak bola masih menjadi impian mulia dan harapan bagi Irak.

Kasim lahir di BaÄ¡dÄ ?? D, tidak digunakan untuk konflik di Irak. Keluarganya diusir dari Irak oleh korban kediktatoran. Ia kemudian mengunjungi Iskandariyah beberapa waktu setelah kejadian, ledakan untuk bertemu dengan keluarga.

"Seorang teman membawa saya ke stadion. [Tragedi], dan ketika saya membuka pintu mobil, seorang pria berlari ke saya, "kata Kasim, seperti yang kami kutip dari New York Times.

"Dia sangat emosional dalam bahasa Arab, kata dia .. Aku menangis terus-menerus [Tragedi], tapi sekarang kau di sini untuk menghentikan saya [menangis] Saya kehilangan anak saya [tragedi], tapi sekarang aku punya. Anak-anak tubuh Anda lagi. Saya tidak tahu harus berkata apa, saya terkena. "

Kasim juga mengunjungi rumah anak 10 tahun yang menjadi korban ledakan. Anak-anak yang menderita luka bakar dari pinggang ke bagian bawah tubuhnya. Kasim ditanya apakah ia mencintai sepak bola. Tapi anak itu menjawab, "Tidak, tidak lagi.".

"Ini menjawab paling menyedihkan yang pernah saya dengar," katanya, mengomentari hilangnya cinta sepakbola sebagai akibat dari tragedi itu. "Saya suka mereka untuk bermain sepak bola di jalanan dan [menonton pertandingan. ] di bidang ini, itu adalah hal terburuk yang pernah dibuat oleh manusia. [Teroris] -. Mereka menghancurkan mimpi anak-anak di sini ".

Tapi Kasim masih percaya bahwa sepak bola adalah sesuatu yang dapat menyatukan Irak. "Kami meletakkan karangan bunga di stadion, ada banyak anak-anak yang bermain sepak bola di lapangan, ini adalah hal yang luar biasa. Senang bermain sepak bola, tak seorang pun akan menghancurkannya. ".

Agen Domino Online - Beberapa nama yang benar-benar di Asia dan terlibat secara teratur di Kejuaraan Dunia bisa dilupakan sejenak untuk konflik Irak, konflik di negara mereka. Saat ini, mereka memiliki pemain yang bermain di Eropa, seperti Ali Adnan (Udinese) Dhurgham Ismail (Rizespor çaykur), Ahmed Yasin (AIK Stockholm) BRWA Nouri (Östersunds FK) Osama. Rashid (Lokomotiv Plovdiv) Yaser Kasim (Swindon Town) dan banyak nama lainnya.

Beberapa dari mereka adalah pemain muda. Kemudian melihat keberhasilan U-16, U-19 dan U-23, mereka masih nama-nama pemain yang lebih di Irak untuk bersinar di masa depan. Melalui sepak bola, mereka pembawa harapan untuk negara mereka, meskipun negara mereka banyak kontroversi.

Di Indonesia, kita harus banyak belajar. Dari sepak bola yang sebenarnya kita telah melewatkan 100 tahun Jepang untuk melihat di cermin dengan tetangga dekat kami di Asia Tenggara, Vietnam.

Contoh terbaru dari "tamparan" dari negara penuh konflik di Irak. wacana wacana untuk kepentingan pembaca kami dan kami menyerap. Ingin menunggu, khususnya bagi Indonesia untuk menyadari yang menjadikan ini atau tidak.


Subscribe by Email

Follow Updates Articles from This Blog via Email

No Comments

About